Cerita Dongeng Anak: ‘Si Kabayan yang Banyak Akal’

Kisah dari daerah Jawa Barat ini agak berbeda dari kisah-kisah legenda sebelumnya. Kisah tentang Si Kabayan ini adalah salah satu cerita daerah yang fungsi utama dari ceritanya adalah untuk menghibur, bukan untuk mengajarkan suatu nilai moral. Walau tentu saja ada pelajaran hidup yang bisa kita semua pelajari dari kisah ini, cerita tentang Si Kabayan dan keluarganya adalah cerita yang sangat menghibur dan bisa mengocok perut! Bacakan kisah ini pada si kecil untuk mengisi harinya dengan tawa, yuk!

Selamat membaca!

Pada suatu hari, ada seorang laki-laki di tanah Pasundan yang bernama Si Kabayan. Laki-laki ini terkenal sebagai seseorang yang banyak akal tapi pemalas. Padahal, jika dipikir-pikir, Si Kabayan ini adalah orang yang cukup pintar. Hanya saja ia lebih senang menggunakan akalnya untuk mendukung rasa malasnya dan membuat alasan jika ditegur orang akan kemalasannya.

Si Kabayan pun juga sudah menikah dengan seorang perempuan bernama Nyi Iteung. Si Kabayan dan Nyi Iteung tinggal bersama orang tua Nyi Iteung. Mertua Si Kabayan ini sering kali kesal dengan rasa malas Si Kabayan tapi apa boleh buat? Anaknya mencintai Si Kabayan, sehingga ia pun juga harus belajar untuk menerima Si Kabayan.

Lalu pada suatu hari, Si Kabayan diminta mertuanya untuk mengambil siput-siput yang ada di sawah. Dengan berat hati, Si Kabayan mengiyakan permintaan mertuanya itu dan berangkat ke sawah. Namun, sesampainya ia di sawah, ia merasa malas dan hanya duduk-duduk di sana. Ia tidak mengambil satu siput pun di sana. Saat sang mertua merasa Si Kabayan sudah pergi dari rumah cukup lama, ia merasa kebingungan kenapa mantunya ini tidak kembali pulang juga. Sang mertua pun akhirnya menyusul Si Kabayan ke sawah.

Saat ia sampai, ia terkejut dan merasa geram karena melihat Si Kabayan hanya duduk bersantai di sana. “Kabayan! Kenapa kamu hanya duduk di sini? Sana, turun ke sawah dan ambik siput-siput itu!” Katanya dengan menggunakan nada tinggi karena merasa amat kesal.

Tentu saja Si Kabayan enggan mengambil siput dan memberikan alasan pada mertuanya. Menurut Si Kabayan sawahnya sangat dalam, sehingga ia tidak berani untuk turun. Jika ia turun, ia merasa dirinya akan tenggelam dan tidak terselamatkan. Karena kesal, sang mertua pun mendorong tubuh Si Kabayan hingga jatuh ke sawah.

Ternyata, sawahnya sangat dangkal! Si Kabayan pun hanya tersenyum dan tertawa kecil dengan wajah merasa tiodak bersalah. Akhirnya, Si Kabayan pun mengambil siput-siput yang diminta oleh mertuanya juga. Saat hari mulai gelap, mereka berdua kembali ke rumah bersama-sama.

Keesokan harinya, mertua Si Kabayan memintanya untuk memetik buah Nangka yang sudah matang. Tentu saja dengan berat hati Si Kabayan mengiyakan permintaan mertuanya ini. Pohon Nangka yang dimaksud oleh sang mertua terletak di pinggir sungai dan batangnya menjorok di atas sungai.

Si Kabayan merasa ia harus bekerja keras untuk mengambilnya. Saat sampai, ia pun jadi malas untuk melakukannya. Namun, karena ia sudah berjanji, ia akhirnya memanjat batang pohon untuk mengambil nanasnya. Saat ia berhasil memetilk satu buah nangka, buah itu justru jatuh ke sungai. Si Kabayan tidak mengambil buah yang jatuh itu dengan cepat, ia hanya melihat buah itu hanyut.

Saat Si Kabayan kembali ke rumah, sang mertua sangat bingung melihat Si Kabayan pulang dengan tangan kosong. Karena penasaran, ia pun bertanya pada Si Kabayan ke mana perginya buah-buang nangka yang sudah Si Kabayan petik.
“Lho?! Buah nangkanya belum sampai? Tadi sudah aku minta padahal pada buah itu untuk berjalan duluan ke rumah. Ternyata, buah nangka itu belum sampai juga, ya,” ucap Si Kabayan dengan memasang wajah sok kebingungan. Sang mertua pun bingung dengan maksud Si Kabayan dan memintanya untuk menjelaskan kembali.

“Jadi, tadi saat aku petik buah nangka itu jatuh ke sungai. Ternyata, buah itu memilih untuk berjalan sendirian sampai rumah. Lalu, aku biarkan saja, tapi ternyata ia kesasar dan tidak tahu arah sepertinya,” sang mertua pun geram mendengar alasan Si Kabayan yang tidak masuk akal itu. Si Kabayan pun dimarahi habis-habisan dan Si Kabayan hanya tertawa tipis karena menurutnya ucapan ia tadi cukup lucu.

Beberapa hari setelahnya, sang mertua mengajak Si Kabayan pergi memetic kacang koro di kebun. Mereka memabawa karung yang besar untuk membawa hasil petikan mereka kembali ke rumah. Sesampainya di sana, tentu saja Si Kabayan merasa malas setelah ia memetik beberapa kacang koro, sementara mertuanya masih tetap memetik. Beberapa jam kemudian, sang mertua usai memetik semua kacang koro. Ia pun heran karena ia tidak melihat Si Kabayan di sekitar kebun. Sang mertua berpikir mantunya ini sudah kembali ke rumah untuk tidur siang. Dengan rasa kesal, ia pun pulang ke rumah sambil membawa karung yang sangat berat.

Saat sampai rumah, sang mertua sangat terkejut karena ia menemukan Si Kabayan di dalam karung itu. “Karung ini untuk kacang koro, bukan manusia!” Teriak sang mertua pada Si Kabayan. Si Kabayan pun terbangun dan keluar dari karung.

Keesokan harinya, sang mertua kembali mengajak Si Kabayan pergi memetik kacang koro. Namun, ia masih sangat kesal dengan Si Kabayan karena kejadian kemarin. Sang mertua pun berpikir untuk membalas dendam. Saat Si Kabayan masih sibuk memetik kacang koro, sang mertua masuk ke dalam karung dan tidur di sana. Beberapa jam kemudian, Si Kabayan menyadari bahwa mertuanya tidaka da di kebun. Akhirnya, Si Kabayan pun memutuskan untuk pulang. Sebelum pulang, ia memeriksa isi karung itu terlebih dahulu. Ia sangat terkejut karena melihat mertuanya ada di dalam karung. Si Kabayan tentu saja tidak ingin memikul mertuanya. Ia akhirnya menyeret karung itu dan mertuanya pun terbangun karena kesakitan.

“Kabayan! Kabayan! Berhenti! Inia bah!” Teriaknya dari dalam karung. Si Kabayan memasang wajah sok kaget sambil berkata, “Ini karung untuk kacang koro, bukan manusia!” Mereka berdua pun kembali ke rumah tanpa berbicara. Sang mertua semakin kesal dengan Si Kabayan. Di rumah, ia tidak mau berbicara dengan mantunya itu. Si Kabayan pun menyadari bahwa ia kini sedang dibenci oleh mertuanya. Karena Si Kabayan lelah dengan perilaku dan kebencian mertuanya, ia berpikir bagaimana cara agar mertuanya tidak kesal dengannya.

Si kabayan bertanya pada istrinya, siapa nama mertuanya. Namun, Nyi Iteung tidak mau memberi tahunya karena adat keluarga Si Kabayan memiliki kepercayaan bahwa mengetahui nama mertua itu tidak baik dan merupakan pantangan. Namun, Si Kabayan membujuk istrinya dan berkata bahwa ia ingin tahu nama mertuanya karena ia ingin mendoakannya. Jika ia tidak tahu nama mertuanya, ia khawatir doanya akan tersasar dan malah sampai pada orang lain—bukan pada mertuanya. Akhirnya, istrinya memberi tahu nama ayahnya. Namanya adalah Ki Nolednad.

Setelah Si Kabayan tahu nama asli mertuanya, ia mencari air enau yang masih mengental. Ia juga mengambil banyak kapuk. Lalu, ia pergi ke lubuk, tempat di mana mertuanya biasa mandi. Si Kabayan membasahi seluruh tubuhnya dengan air enau yang kental dan menempelkan kapuk di sekujur tubuhnya lalu memanjat pohon dan duduk di dahan pohon seraya menunggu kedatangan mertuanya yang akan mandi.

Ketika mertuanya datang dan mandi, Si Kabayan berteriak dengan suara yang dibuat menjadi lebih berat dan memanggil mertuanya dengan nama aslinya, “Nolednad! Nolednad!” Mertua Si Kabayan kaget mendengar namanya dipanggil. Saat ia melihat ke atas, ia melihat ada sosok putih yang menyeramkan—padahal sebenarnya itu adalah Si Kabayan.

“Nolednad, aku ini Kakek penunggu lubuk ini,” kata Si Kabayan.
“Aku peringatkan kepadamu, Nolednad, engkau harus menyayangi Kabayan karena ia cucu kesayanganku. Jangan berani-beraninya engkau menyia-nyiakannya. Urus dia baik-baik. Urus sandang dan pangannya. Jika engkau tidak melakukan pesanku ini, niscaya engkau tidak akan selamat!” Ucap Si Kabayan. Tentu saja mertuanya sangat terkejut dan ia berjanji pada dirinya agar ia berbuat lebih baik pada Si Kabayan. Setelah kejadian itu, sang mertua tidak pernah kesal lagi pada Si Kabayan dan untungnya Si Kabayan pun menyadari sikapnya yang buruk selama ini.

Akhirnya, mereka berdua hidup tentram di rumah dan tidak pernag bertengkar lagi.

Kalau dipikir-pikir, kisah ini sangat lucu dan menghibur, kan? Membacakan cerita pada si kecil bisa menjadi salah satu media hiburan yang seru. Karena itu, coba sering-sering bacakan mereka cerita anak, ya! Ditambah lagi, dengan bercerita, si kecil bisa mendapatkan berbagai kosakata baru. Jika kalian membacakannya dengan bahasa asing, tentu saja pengetahuan bahasa asing mereka juga akan bertambah!

Dan ternyata, kini sudah ada, lho, suatu platform pembelajaran bahasa asing, yaitu bahasa Inggris dan bahasa Mandarin dengan cara yang serupa. Bersama LingoAce, anak-anak bisa belajar kedua bahasa asing ini dengan cara-cara yang menyenangkan. Seperti membaca cerita, menyanyikan lagu, bermain game, dan masih banyak lagi. Guru-guru dan kurikulum yang diberikan juga sudah berstandar global juga tentunya!

Yuk, daftar sekarang dan ikuti kelas free trial LingoAce melalui link ini! Follow Instagram LingoAce di @lingoace.id untuk melihat keseruan bahasa lainnya!